Sports

Penampilan polos Arsenal melawan Porto



Odegaard Saka Arteta Arsenal GFXGetty/TUJUANJames Westwood

Penampilan naif Arsenal melawan Porto menunjukkan bahwa mereka tidak cukup bijaksana untuk mendominasi Liga Champions atau Liga Premier.

OpiniArsenalLiga ChampionsLiga PremierMikel ArtetaFiturFC Porto vs Arsenal

Arsenal tidak pernah seberuntung itu di Liga Champions. Kesempatan terdekat mereka untuk memenangkan trofi terjadi pada tahun 2006. Saat itu, mereka menderita kekalahan final yang memilukan dari Barcelona dan belum melaju ke perempat final selama 14 tahun.

The Gunners sebenarnya sudah enam kali kalah dalam 16 pertandingan terakhirnya, dan Mikel Arteta kini menghadapi perjuangan berat untuk memutus lingkaran setan tersebut. Porto mengalahkan Arsenal 1-0 di leg pertama pada hari Rabu berkat gol menakjubkan pada menit ke-94 dari pemain sayap Brasil Galeno.

“Kami belum berpengalaman, kenyataannya 95 persen pemain kami belum bermain di kompetisi ini dan belum bermain di babak 16 besar,” kata Arteta sebelum pertandingan.

Artikel berlanjut di bawah

Faktanya, Kai Havertz adalah satu-satunya anggota starting XI Arsenal di Estadio Do Dragao yang tampil dalam pertandingan sistem gugur Liga Champions. Tim muda Arteta yang menarik memuncaki grup mereka dengan cara yang mengesankan, tetapi cara mereka menyerah di Porto menunjukkan bahwa mereka belum benar-benar siap bersaing dengan yang terbaik.

Kenaifan yang sama yang ditunjukkan oleh Arsenal pada akhir musim lalu membuat mereka hanya memenangkan tiga dari sembilan pertandingan terakhir mereka di Liga Premier, yang pada dasarnya memberi Manchester City gelar Liga Premier dan rekor 248 hari di posisi teratas. Tidak ada yang benar-benar berubah sejak saat itu, dan kecuali pasukan Arteta dengan cepat menjaga jarak, musim tanpa trofi lainnya tidak akan bisa dihindari.



Source link

To top